fbpx
Now Reading
Jijik! Jadi Sarang Lipas & Najis Tikus, 4 Restoran Di Pulau Pinang Diarah Tutup
Premis makanan diarah tutup jumpa lipas berkeliaran

Jijik! Jadi Sarang Lipas & Najis Tikus, 4 Restoran Di Pulau Pinang Diarah Tutup

Menerusi pemeriksaan yang dijalankan, selain tidak beroperasi dalam keadaan yang bersih, MBPP turut mengarahkan premis-premis berkenaan ditutup selama 14 hari.

Dapatkan isu trending dan berita terhangat menerusi telegram kami! Follow Kami

Kebersihan premis makanan adalah satu perkara yang tidak patut dipandang enteng oleh setiap pengusaha. Keadaan kedai yang kotor pastinya akan membuatkan pelanggan berasa jijik untuk datang berkunjung.

Bukan itu sahaja, ia juga memainkan peranan penting dari segi kesihatan kepada pelanggan dan juga pekerja restoran.

Terbaharu, empat buah kedai makan di daerah Timur Laut, Pulau Pinang, telah diarah tutup selama dua minggu disebabkan beroperasi dalam keadaan yang menjijikkan.

Melibatkan empat kedai makan

Memetik laporan Utusan Malaysia, ia melibatkan dua restoran di Jalan Utama serta dua lagi di Tanjung Bungah, Pulau Pinang.

Lebih menjijikan, dapurnya bukan sahaja tidak terurus, bahkan ada di antara restoran berkenaan seperti sudah menjadi tempat pembiakan lipas apabila ia dilihat berada di mana-mana termasuklah di lantai premis dan bekas penutup makanan.

Anak-anak lipas dijumpai berkeliaran

Selain itu, anak-anak lipas turut dijumpai berkeliaran di sebuah restoran di Jalan Utama di bahagian tempat simpanan cili kisar yang juga digunakan untuk memasak.

Pegawai Kesihatan Perekitaran Jabatan Perlesenan Majlis Bandaraya Pulau Pinang (MBPP), M.Bawani memaklumkan, penutupan operasi selama 14 hari itu adalah untuk melakukan penambahbaikan terhadap kebersihan di kedai makan masing-masing.

“Antara kesalahan yang dikesan adalah terdapat lipas serta tikus di restoran ini dan keadaan persekitaran di dapur tidak diuruskan dengan baik.

“Premis-premis ini telah diarah tutup selama 14 hari bagi memastikan pemilik melaksanakan kerja-kerja pembersihan secara menyeluruh dan mematuhi piawaian kebersihan yang ditetapka oleh pihak berkuasa,” jelasnya.

Ada yang pernah diberi notis tapi kedai masih tak bersih

Jelasnya, sebelum ini terdapat di antara kedai berkenaan yang pernah diberikan notis serta denda seperti kompaun oleh MBPP kerana beroperasi dalam keadaan yang tidak bersih.

Namun berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan pada 3 Ogos, MBPP mendapati pemilik kedai makan telah gagal mengikuti ketetapan berkenaan kebersihan premis seperti yang telah diberikan.

Penemuan najis tikus

Menerusi hantaran yang dimuat naik oleh MBPP di Facebook turut memaklumkan penutupan dua lagi premis adalah disebabkan penemuan najis tikus.

“Premis-premis makanan tersebut juga tidak menyelenggara perangakap minyak dengan baik, pengendali makanan tidak mendapatkan suntikan anti typhoid serta kebersihan ruang dapur tidak memuaskan,” katanya lagi.

© 2021 BuzzKini. All Rights Reserved.