Now Reading
Dakwa Ganja Mampu Rawat Pesakit Covid-19, Penyelidik Mohon Kajian Lebih Mendalam Dilakukan

Dakwa Ganja Mampu Rawat Pesakit Covid-19, Penyelidik Mohon Kajian Lebih Mendalam Dilakukan

Sebelum ini di negara kita sudah timbul beberapa dakwaaan yang mengatakan ganja mampu menyembuhkan banyak penyakit.

Malah disebabkan hal ini, seorang individu yang bergelar ‘Dr Ganja’ telah ditangkap malah nyaris dikenakan hukuman gantung sampai mati atas 36 pertuduhan mengedar dadah jenis kanabis sebelum dilepaskan tetapi tidak dibebaskan (DNAA) daripada tiga pertuduhan tersebut.

Terbaru,  seorang penyelidik dari Kanada mendakwa ganja mampu untuk menyembuhkan penyakit wabak COVID-19 dan mampu menjadi pelindung dari virus maut tersebut

Namun satu kami ingatkan pengambilan ganja dengan menghisapnya tidak akan membuat anda kebal dari virus tersebut.

Terdapat beberapa strain ganja yang dapat cegah Covid-19

Ketua penyelidik, Dr. Igor Kovalchuk, Professor dari University of Lethbridge, Calgary menerusi satu kertas kajian bertajuk ‘In Search of Preventative Strategies: Novel Anti-Inflammatory High-CBD Cannabis Sativa Extracts Modulate ACE2 Expression in COVID-19 Gateway Tissues’ mengenalpasti ada beberapa strain ganja yang dapat mencegah koronavirus.

Dia yang melakukan kajian terhadap sekurangnya 400 strain ganja bagaimapanun berhasil menemukan sebilangan ekstrak darinya yang dikatakan ‘berguna’

Strain tersebut bersifat tinggi dalam anti-radang cannabinoid cannabidiol (CBD), bermakna ia mempunyai sifat-sifat anti-barah.

Tambahnya lagi dengn menggunakan model tisu buatan manusia sebagai perangsang, reaksi dari beberapa strain menunjukkan hasil yang positif. Ini pastinya dapat mempengaruhi jangkitan COVID-19 pada tisu mulut, saluran udara dan usus manusia.

See Also

“Sebilangannya telah mengurangkan jumlah reseptor (virus) ini sebanyak 73%, kemungkinan ia lebih rendah. Sekiranya mereka dapat mengurangkan bilangan reseptor, kemungkinan untuk dijangkiti akan lebih rendah , “kata Dr. Kovalchuk

Namun beliau berharap kajian lebih mendalam dapat dilakukan memandangkan hasil kajian ini tidak dapat diambil sebagai bukti konklusif bagi merawat wabak COVID-19 disebabkan beberapa faktor.

© 2020 BuzzKini. All Rights Reserved.